Recent Posts

Anak Muda Kuasai Kabinet II Jokowi-Amin,Komposisi Ideal Kabinet Kerja Jilid II Periode 2019-2024

Kiki Handriyani

News Investigasi.com,Jakarta

"Dunia begitu cepat berubah dan kita harus siap dengan perubahan-perubahan yang terjadi"

Prediksi dan bocoran nama-nama menteri pada Kabinet II jokowi-Amin makin santer. Masyarakat dibuat penasaran siapa nama menteri yang dipercaya oleh Presiden Jokowi untuk membantu beliau pada kabinet yang akan datang. Berbagai spekulasi didengungkan bukan hanya dalam gedung DPR namun juga di warung-warung kopi dan di dunia maya,  masyarakat begitu antusias siapa kiranya pemimpin yang akan mengemban amanah dan menjalankan keinginan rakyat untuk lima tahun mendatang. 

Mengusung komposisi 55 % profesional dan 45% dari kalangan partai politik, Jokowi mengatakan bahwa Kabinet II ini kabinet yang yahud. Yang mengejutkan adalah bahwa susunan kabinet II ini menampilkan tokoh-tokoh muda yang berusia muda antara 30 tahun dan dibawah 35 tahun. Menteri muda dalam kabinet ini diprediksi ada di kementerian yang bertumpu pada ekonomi kreatif dan digital. Jokowi berharap bahwa di tengah persaingan global yang sangat cepat, Indonesia harus dipimpin oleh talenta-talenta muda yang memiliki jiwa muda dan pemikiran yang kreatif dan visioner.

Presiden Jokowi bahkan beberapa waktu yang lalu mengundang sejumlah pemimpin redaksi media massa untuk menentukan komposisi Kabinet II Jokowi-Amin. Hal ini beliau lakukan semata karena memang ingin mendengar pendapat dari sudut pandang awak media yang selama ini mengawal kinerja pemerintahan melalui pemberitaan di media massa. Jokowi ingin memberikan pesan kuat bahwa beliau dalam memilih susunan kabinet dengan tegas. Dalam kesempatan tersebut Presiden Jokowi sendiri  menyatakan bahwa " sudah membongkar tapi tidak bertanggung jawab dengan apa yang dibongkar." Dalam proses pemilihan kabinet itu sendiri, setiap partai memberikan semacam sinyal dan harapan kalau kader-kadernyaya bisa terpilih. Namun Jokowi menegaskan bahwa komposisi 61% di parlemen sudah lebih dari cukup, kenapa harus menambah lagi di kabinet? 


Di sisi yang lain Indonesia kekurangan investasi dan ekspor. Karena itu presiden akan membebankan tanggung jawab ini  pada Kementerian Luar Negeri yang membawahi sektor ekspor. Lain pula dengan Jaksa Agung yang diisukan tidak boleh lagi berasal dari partai politik, salah satunya karena mendengar dari beberapa Ketua Parpol bahwasanya Jaksa Agung sebaiknya jangan dari parpol. Dua nama menteri yang populer di kabinet yang lalu diprediksi masih memegang tampuk pimpinan kementerian yang dinilai berhasil mereka pimpin. Siapa mereka? 

Dalam wawancaranya dengan salah satu stasiun televisi Direktur Eksekutif Indobarometer, Muhammad Qodary mengatakan bahwa ada menteri yang lama masuk kembali dan ada yang benar-benar baru. Salah satunya adalah Pak Basuki, Menteri PUPR dimana beliau adalah salah satu figur menteri yang banyak berinteraksi dengan presiden. Infrastruktur masih menjadi andalan program Jokowi. Pak Budi Karya Sumadi juga termasuk salah satu menteri yang banyak jalan dengan presiden, diprediksi masih tetap menduduki jabatan Menteri Perhubungan. Namun, siapakah menteri-menteri muda yang sangat diharapkan Presiden Jokowi mampu membuat gebrakan spektakuler dalam dunia perpolitikan dan perekonomian Indonesia? Rilis terbaru Susunan Kabinet hari ini dikejutkan dengan masuknya Najwa Shihab menjadi salah satu dari tiga Juru Bicara Kepresidenan. selain Effendi Ghazali dan Syaiful Maarif. 

Berikut Susunan Kabinet II Jokowi-Amin yang baru saja #NgafeBisnis terima :

KOMPOSISI IDEAL KABINET KERJA JILID II PERIODE 2019-2024

Presiden RI: Ir. H. Joko Widodo
Wakil Presiden RI: Prof. Dr (HC) KH. Ma'ruf Amin

MENTERI KOORDINATOR

1. Menteri Koordinator Bidang Polhukam :
Luhut Binsar Pandjaitan

2. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian:
Sri Mulyani

3. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan :
KH. Said Aqil Siradj

4. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman:
Moeldoko


MENTERI

1. Menteri Sekretaris Negara: Pratikno

2. Menteri Perencanaan Pembangunan Negara/Kepala Bappenas :
Rini Soemarno

Wakil Menteri : Hariyadi Sukamdani

3. Menteri Dalam Negeri : Olly Dodokambey

4. Menteri Luar Negeri & Perdagangan Internasional :
Retno Marsudirini

Wakil Menteri : Mahendra Siregar

5. Menteri Pertahanan : Budi Gunawan

Wakil Menteri : Hasto Kristiyanto

6. Menteri Hukum & HAM : Hikmanto Djuwana  

Wakil Menteri :  Lawrence TP Siburian

7. Menteri Komunikasi & Informatika: Wahyu Sakti Trenggono

Wakil Menteri : Anggela Herliani Tanoesoedibjo

8. Menteri PAN & Reformasi Birokrasi: Achmadi Noor Supit

Wakil Wakil Menteri : Aria Bima

9. Menteri Keuangan :
Chatib Basri

Wakil Menteri : Erani Yustika

10. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN): Erick Thohir

Wakil Menteri : Wisnu Broto Setyo

11. Menteri Pertanian: Abdul Kadir Karding

12. Menteri Koperasi & UKM: Prananda Prabowo

Wakil Menteri : Diaz Hendropriyono

13. Menteri Perindustrian & Perdagangan: Airlangga Hartarto

Wakil Menteri :  Thomas Trikasih Lembong

15. Menteri Investasi/Kepala BKPM:
Sandiaga Uno

Wakil Menteri : Achmad Baiquni

16. Menteri Digital & Ekonomi Kreatif: Tantowi Yahya

Wakil Menteri : Bahlil Lahadalia

16. Menteri Ketenagakerjaan: Hanif Dhakiri

17. Menteri PU & Perumahan Rakyat :
 Basuki Hadi Muljono

Wakil Menteri : Emil Dardak

18. Menteri Kehutanan, Agraria, & Tata Ruang :
Amran  Sulaiman

Wakil Menteri :
I Gede Pasek Suardhika

19. Menteri Lingkungan Hidup
Agun Gunandjar Sudarsa :
 
Wakil Menteri : Lenis Kogoya

21. Menteri Agama :
M. Arwani Thomafi

22. Menteri Kesehatan:
Benny Octavianus

Wakil Menteri : Terawan Agus Putranto

23. Menteri Kesejahteraan Sosial :
Agus Gumiwang  Kartasasmita

Wakil Menteri :  Erico Sutarduga

24. Menteri Pemberdayaan Perempuan & Perlindungan Anak :
Yenni Zannuba Wachid

Wakil Menteri : Grace Natalie

25. Menteri Pendidikan Dasar & Menengah :
K.H. Haedar Nashir

Wakil Menteri : KH. Maman Imanulhaq

26. Menteri Pariwisata & Kebudayaan :
Triawan Munaf

Wakil Menteri : Riyad

27. Menteri Pendidikan Tinggi :
Sofyan Jalil

Wakil Menteri :
Nadiem Makarim

28. Menteri Riset & Teknologi/Badan Riset Nasional:
Ilham Habibie

Wakil Menteri : Rhenald Kasali

28. Menteri Desa & PDT:
Djarot Saiful Hidayat

Wakil Menteri : Billy Mambasar

29. Menteri Transportasi:
Budi Karya Sumadi

Wakil Menteri : Rusdi Kirana

30. Menteri Kelautan & Perikanan :
Susi Pudjiastuti

Wakil Menteri : Prananda Surya Paloh

31. Menteri Energi & Sumber daya Mineral :
Jonny G. Plate

Wakil Menteri : Nicke Widyawati

32. Menteri Pemuda & Olah Raga :
Agus Harimurti Yudhoyono.
 

PEJABAT SETINGKAT MENTERI

1. Jaksa Agung:
Noor Rachmad

2. Panglima TNI: Andhika Perkasa

3. Kapolri: Tito Karnavian

4. Sekretaris Kabinet : Hadi Tjahjanto

5. Kepala Badan Intelijen Negara : Joni Supriyanto

6. Kepala Staf Kepresidenan : Pramono Anung Wibowo


EMPAT JABATAN BARU  

1. Kepala Pusat Legislasi Nasional : Machfud MD

Wakil Kepala Badan :
Yusril Izha Mahendra

2. Kepala Lembaga Ekonomi & Keuangan Syariah: KH. Eman Suryaman

3. Kepala Badan Manajemen Pengembangan Talenta : Roslan P. Roeslani

4. Kepala Badan Otorita Pemindahan Ibukota: Bambang Brodjonegoro

5. Kepala Badan Perpajakan & Pendapatan Nasional : M. Misbakhun

6. Kepala Badan  Pembangunan Destinasi Pariwisata Nasional (BPDPN) Arief Yahya

Juru Bicara Kepresiden :

1. Effendi Ghazali (UI)

2. Najwa Shihab (UI)

3. Saiful Maarif (UNAIR).

( Red)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.