Recent Posts

PKL Di JakBar Bisa Berjualan di Trotoar Asalkan ?.….

News Investigasi.Com.JAKARTA,--Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat akan merevitalisasi trotoar dan memberikan sebagian sisi trotoar ke pedang kaki lima (PKL).

Hal ini dilakukan setelah Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan (KUKMP), Dinas Bina Marga, Satpol PP melakukan rapat koordinasi tingkat kota dengan memperbolehkan para PKL berdagang diatas trotoar.

"Kalau pun ada PKL di trotoar itu sebenarnya kemarin sudah rapat di dinas, enggak masalah masih diperbolehkan," kata Kasudin KUKMP Nuraini Sylviana, saat dikonfirmasi, Jumat (13/9/2019).

PKL boleh berjualan di trotoar dengan mempertimbangkan lebar trotoar untuk pejalan kaki.

"Asal mereka bisa memberikan bahu bisa memberikan space jalan buat orang dan tidak berdagang di bahu jalan," tambah Sylvi.

Pantuan Kompas.com, beberapa trotoar wilayah Jakarta Barat sudah mulai direvitalisasi. Salah satunya, sekitar Kantor Walikota Jakarta Barat, Jalan H. Domang, Kebon Jeruk, dan lainnya.

Rata-rata lebar trotoar di wilayah Jakarta barat berkisar 2 hingga 2,5 meter. Tidak lupa di posisi tengah trotoar terdapat yellow line bagi penyandang disabilitas.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebelumnya menyebut fungsi trotoar di tiap lokasi di Jakarta akan berbeda. Ada trotoar yang hanya difungsikan untuk pejalan kaki, ada juga yang akan memiliki fungsi lain.

"Jangan sampai kita berpandangan bahwa trotoar harus steril dari PKL, trotoar hanya untuk pejalan kaki, tidak," ujar Anies, Minggu (8/9/2019).(Ginting)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.