Recent Posts

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran Bakal mencopot Kapolsek Hingga Kapolres jika Gagal Menekan laju kasus Covid-19 di wilayahnya

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran


JAKARTA, News Investigasi.com--

Untuk memerangi penyebaran dan memutuskan mata rantai Covid-19 yang masih sangat mengkwatirkan Warga Masyarakat.

Kepolisian Republik Indonesia akan terus melakukan Edukasi kapada warga masyarakat agar terhindar dari penyebaran Covid-19.

" Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran bakal mencopot Kapolsek hingga Kapolres jika terbukti gagal menekan laju kasus Covid-19 di wilayahnya ".

Langkah tegas diambil oleh Kapolda Metro Jaya Kepada anggota nya, agar benar-benar serius untuk melakukan tugasnya demi menyelamatkan Warga Masyarakat.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan bahwa Kapolda telah memerintahkan jajarannya untuk turun langsung ke lapangan, guna meminimalisir penyebaran virus corona. Terutama, pasca mudik Lebaran.

"Kapolsek dan Kapolres diwajibkan turun ke lapangan, jangan cuma dengar dengar dari babinkamtibmas saja, terus tidur," kata Yusri kepada wartawan, Selasa (25/5).

"Dan akan diberi reward kalau berhasil menekan Covid-19 di wilayah, tapi punishment juga bagi Kapolsek yang tidak turun, apa punishment-nya kemungkinan akan diganti," imbuhnya.

Disampaikan Yusri, Fadil selaku Kapolda juga telah memberikan arahan kepada seluruh jajarannya terkait upaya pencegahan penyebaran Covid-19 usai pelaksanaan mudik Lebaran.

Terutama soal pendataan terhadap warga kembali pulang usai melakukan mudik. Termasuk soal pemasangan stiker di rumah warga sebagai salah satu upaya dari pendataan tersebut.

"Diilakukan tes swab antigen wajib kita lakukan ini upaya memutus, kalau negatif kasih warna hijau, kalau positif diberikan stiker warna merah, ini dicek langsung pak Kapolda," tutur Yusri.

Yusri mengatakan hingga hari ini tercatat ada 596 pemudik yang dinyatakan positif Covid-19 dari total 92 ribu orang yang diperiksa. Pemeriksaan ini dilakukan di 14 pos penyekatan dan basis komunitas.

Polda Metro Jaya untuk selanjutnya akan terus melakukan operasi pemeriksaan terhadap para pemudik yang kembali ke Jakarta. Operasi ini diketahui telah diperpanjang hingga 31 Mei mendatang.

"Kita masih menghitung warga DKI Jakarta dan sekitar apakah sudah pulang semua, dari mana datanya, dari RT dan petugas lapangan kalau sudah pulang semuanya baru kita tarik anggota di lapangan," ucap Yusri.

(RD)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.