Recent Posts

As.Sisca Pradita.SH, Berharap Pemerintah Tidak Mengabaikan Nasib Rakyat Kecil Dalam PPKM Darurat

As Sisca Pradita.SH ( Pimpinan Redaksi News Investigasi.com )

JAKARTA, News Investigasi.com--


Pimpinan Redaksi Media News Investigasi.com, As.Sisca Pradita SH menyatakan mendukung penuh Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di Jawa - Bali sebagai salah satu langkah pemerintah dalam penanganan pandemi COVID-19.

Kendati demikian, Sisca berharap pemerintah tidak mengabaikan nasib rakyat kecil yang saat ini sangat terdampak ekonomi akibat pandemi. 

"Ya, betul bantuan sosial tunai (BST) dari Kemensos sudah mulai disalurkan bagi masyarakat yang berhak menerimanya. Namun, menurut saya, itu belum cukup. Faktanya juga masih banyak yang belum menerima," ujar Sisca, dalam keterangan pers di Jakarta, Selasa (20/7/2021). 

"Jika BST tidak merata penyalurannya justru akan berdampak bagi yang tidak menerima.

Sisca mengatakan solusi agar masyarakat terutama kalangan bawah tidak menjerit saat PPKM Darurat. 

"Cara seperti yang dilakukan Pak Jusuf Hamka bisa dicontoh, pedagang suruh pulang tapi barang diborong, itu sangat luar biasa, cara-cara humanis itu harus menjadi contoh," katanya. 

"Makanan diborong, kemudian dibagikan ke warga yang sedang menjalani isolasi mandiri, itu luar biasa. Kemudian contoh lain ada Bupati dan Wakil Bupati yang memberikan gajinya untuk dibelikan beras," sambung pria asal keturunan Banten ini. 

Menurutnya, cara-cara seperti itu bisa diterapkan baik pemerintah pusat maupun daerah untuk menyentuh masyarakat yang tidak mendapatkan bantuan. 

Ia pun mendukung dan mengapresiasi percepatan vaksinasi yang saat ini terus gencar dilakukan.

"Tapi ada hal yang mengganjal, kami minta diusut tuntas soal adanya vaksinasi palsu, ini sangat meresahkan," tandasnya. 

Ia kembali menuturkan, saat ini semua dalam posisi terdampak pandemi Covid-19. Tak hanya keluarga hingga kerabat yang telah tiada akibat terpapar virus corona. 

Untuk itu, ia juga mengimbau kepada semua masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan meskipun sudah divaksin dengan selalu menegakan 5M ( Memakai Masker,Mencuci Tangan Pakai Sabun,menjaga Jarak, Menghindari Kerumunan serta Mengurangi Mobilitas Intraksi )

"Intinya kita sangat mendukung langkah pemerintah, semua tujuannya baik, namun tolong diperhatikan lagi nasib rakyat. Jangan sampai PPKM itu benar-benar jadi "Pelan-pelan Kami Mati", pungkasnya.

( RD)

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.